Cubadak Kantang

Laporan Penjurian Pantek Award 2020

Dunsanak sekalian, baiak nan cubadak ataupun nan kantang. Sagalo sambah ambo adokkan ka niniak-ngangak dan cadiak-pandia kasadonyo. Baiak nan bagak di kandang ataupun nan kareh sorak di balakang. Ateh namo Ketua Kurator Pantek Award 2020, ambo Datuak Cubadak Kantang, akan mambacoan pengumuman sia nan ka mandapek penghargaan bergengsi di Kampuang kito ko sarato jo piala nan sagadang ota calon gubernur.

Setelah kami ma-adoan rapek-baruak tujuah hari tujuah malam, dan alah menjalani ritual basitagang urek lihia ndak bakasudahan, akhirnyo kami basamo, kurator nan bajumlah duo puluah satu urang, sepakat bahwa penerima penghargaan iko adalah ambo sendiri, yaitu Datuak Cubadak Kantang.

Adopun alasan Dewan Kurator mamiliah ambo ado limo pakaronyo. Partamo, ambo dianggap sebagai sosok nan paliang mewakili keluhuran kaum adat di zaman kini. Dewan Kurator alah mamparatian kurenah ambo katiko ado aplikasi Injil babaso awak daulu. Katiko itu ambo nan paliang tagak di muko, mamakai pakaian adaik kama-kama, manapuak-napuak dado sebagai urang nan paliang kareh mambela nagari. Dan katiko kasus sertifikasi tanah ulayat mulai tadanga, ambo justru manyuruak ka balakang, bantuak anjiang tamakan godok bajarum, pura-pura indak tahu apo-apo, dan sangajo bana basipakak dari apo nan sadang tajadi. Dek karano sikap ambo nan bantuak itu, Dewan Kurator menilai bahwa ambo sangat mencerminkan kaum adat yang acok tibo-tibo jadi pahlawan kesiangan kalau ado kepentingan sajo dan tibo-tibo ilang antah kama katiko indak ado keuntungan personal e.

Kaduo, ambo sajak dulu di media sosial sangat konsisten manunjuak an betapa sucinyo diri ambo. Ambo selalu ma agiah pandangan-pandangan moral. Namun, di balakang layar, ambo manyuruah anjiang-anjiang panjilek nan ambo paliharo untuak mambae urang-urang nan akan jadi lawan ambo. Bahkan ambo suko memposisikan diri sebagai korban, sebagai urang nan sering dikhianati, urang nan acok didutoi oleh kawan-kawan surang. Ambo sangat ahli melakukan iko untuak ma ambiak perhatian urang banyak.

Alasan katigo. Dewan kurator mamiliah ambo karena caro ambo menghadapi kritik adalah caro nan paliang manunjuak an kecerdasan urang awak. Bagi ambo, caro terbaik menghadapi kritik adalah dengan melakukan taruih-manaruih apo nan dikritik dek urang-urang tu. Samakin dikritik samakin manjadi-jadi ambo melakukan. Bagi ambo, setiap kritik adalah usaho manjatuahkan. Kalau nio manaiak an ambo, mako jan dikritik. Bagi ambo, apo nan disabuik kritik yang membangun tu mustahil. Pembangunan hanya bisa dilakukan dengan pujia-pujian, bahkan dengan pengkultusan. Kritik-mengkritik tu hanya mambuek ambo indak tampak hebat, sedangkan sebagai urang awak, ambo ko harus selalu tampak hebat, serba tahu apopun, dan tentu saja selalu dibenarkan.

Untuak alasan nan ka-ampek jo alasan nan kalimo, sabananyo ado. Tapi untuak apo pulo ambo sampaikan kasadonyo. Ambo bacokan atau indak, tetap sajo ambo akan tapiliah jadi panarimo penghargaan bergensi ko. Jadi, sebagai Ketua Kurator, ambo putuskan untuak indak manyampaikannyo. Dan ciek lai, sabalum ambo sudahan laporan pertanggungjawaban ko, keputusan Kurator buliah bana diganggu-gugat, kami sangat demokratis, tapi bantuak tradisi luhur kito nan sudah-sudah dan alah mandarah-dagiang di diri kito masiang-masiang, untuak sagalo kritik nan masuak tentu saja kami akan basipakak serta indak mau tahu samo sakali.

Salam,
Dt Cubadak Kantang

 

Ilusitrasi oleh: Talia Bara

Related posts
Cubadak Kantang

Ma Tau Den, Den Anjiang!

Cubadak Kantang

Sijon Kanai Tolak dek Sarah

Cubadak Kantang

Pandai-pandai Pak Anjiang Sajalah Lagi

Cubadak Kantang

Pengumuman

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *